HOME

HOME

ABOUT US

KESAKSIAN

AGENDA GEREJA

LINK

CONTACT US

     
 
Pemahaman Alkitab

Pemahaman Alkitab Desember 2018

                                                                                                                               DESEMBER I

Bacaan: Maleakhi 3: 6-12
Tema Liturgis: Meneguhkan Panggilan Untuk Menjadi Berkat
Tujuan PA: Semakin memampukan Jemaat menjadi berkat dalam kepatuhannya kepada Tuhan.

“Maka segala bangsa akan menyebut kamu berbahagia, sebab kamu ini akan menjadi negerikesukaan, firman TUHAN semesta alam” (ayat 12).

Pengantar
Pada minggu ini kita sudah memasuki Minggu Adven, yakni Minggu Penantian akan kedatangan Tuhan, yang akan menerangi dan menyelamatkan umatNya dalam diri Yesus Kristus.

Bacaan kita tentang ketidak sukaan Allah pada sikap bangsa Israel yang tidak patuh, tidak setia kepada Allah,Ayat 7-8. Dikatakan Bangsa Israel telah menyimpang, dan sebagai penipu. Dan Allah telah mengutuknya, ayat 9. Tetapi Allah masih memberikan kesempatan untuk mereka memperbaiki sikap, membangun kembali relasi dengan Allah, yakni manakala mereka datang mematuhi ketetapan Allah, antara lain dengan mempunyai sikap yang tepat terhadap persembahan. Memberi persembahan merupakan tanda pertobatan, tanda penghambaan kepada Allah, tanda kepatuhan kepada Allah.

Hal itu semua disampaikan oleh Nabi Maleakhi yang berkarya ketika bait Allah selesai dibangun kala mereka telah kembali dari masa pembuangan di Babylon, sesudah tahun 518 SM. Melalui khotbah-khotbahnya Nabi Maleakhi berusaha memperbaiki pola kehidupan peribadahan umat Israel. Ia menekankan pentingnya beribadah dan bertobat, berbalik kepada Allah, penekanan disebutkan dengan terperinci, misalnya bagaimana sikap terhadap perpuluhan.Hal ini berangkat dari keyakinannya bahwa Allah sangat mengasihi umatNya (1:2-3,5), walaupun sedemikian kecewa kepada umatNya tetapi kasihNya tetap tidak berubah kepada mereka, ayat 6, sehingga tetap dirindukannya mereka kembali kepadaNya, ayat 7.

Bangsa Israel, tidak menanggapi kasih Tuhan itu sebagaimana mestinya, nampak bersikap melalaikan peribadahan, termasuk lalai dalam memenuhi ketetapan persembahan. Suara kenabian Maleakhi terus diperdengarkan, menunjukkan secara detail kesalahan dan bagaimana mereja harus bertobat. Terang kebenaran Allah itulah yang dihadirkan kepada bangsa, supaya tumbuh terbentuk komunitas baru yang dipulihkan sebagaimana janjiNya, ayat 11.

Yang dilakukan Maleakhi dalam menyuarakan suara kenabiannya secara khusus terbatas kepada Bangsa Israel ,sifatnya sporadis, yakni hanya bagi kalangan terbatas, namun terang yang dibawa Kritus bersifat universal, yakni kelepasan yang tertuju bagi seluruh dunia dan isinya dimana manusia sebagai poros pemberitaanNya.

Pada Masa Adven, masa penantian ini, ingin disampaikan bahwa sebenarnya kita sedang merindukan pembaruan oleh terang yang dariNya, yang sifatnya universal, mengalir dengan limpah ruah dunia, yang olehNya hidup kita tertata dan bahkan menjadi berkat. Maka jangkauan tidak hanya sampai pada diri sendiri, atau komunitas terbatas, tetapi penandaan akan panggilan adven kita haruslah maksimal dengan menjangkau segenap dimensi lingkungan hidup yang ada.

Pokok Bahasan
1. Bagaimanakah keberadaan umat Israel menurut bacaan kita pada masa Nabi Maleakhi menyuarakan terang kenabiannya?
2. Pada Minggu Adven ini, kita mempersiapkan kedatangan Kristusyangmengutuhkan kembali hubungan insan dengan Allahnya, tidak hanya terbatas pada Bangsa Israel tetapi bagi seluruh umat yang percaya kepadaNya.Sikap dan perilaku apakah yang dapat menandainya hidup kita di masa adven ini? sebutkan terperinci dalam beberapademensi, al:
(mengisi kolom yg kosong…dan boleh menambahkan demensi lainnya, jika diperlukan)

3. Sebagaimana Maleakhi maka kita, gereja juga dipakai untuk menjadi Terang dalam kehidupan ini. Banyak keberhasilan tetapi beberapa kali mendapat kegagalan juga saat berkarya menjadi saluran berkat. Bagaimana pendapat Saudara, mengapa hal ini bisa terjadi dan bagaimana cara kita meningkatkan kualitas untuk menjadi Terang-Berkat bagi sesama dan lingkungan ?                                                                                                                                            
                                                                            

Sumber: https://gkjw.or.id

| A R S I P |

 

 

Copyright © 1999 www.sahabatsurgawi.net
All rights reserved.