HOME

HOME

ABOUT US

KESAKSIAN

AGENDA GEREJA

LINK

CONTACT US

 
Arsip :
 
Renungan Harian
 

ALLAH MEMBATALKAN RENCANA-NYA

Diterbitkan hari Rabu, 31 Mei 2017 00:00
Ditulis oleh Susanto
Dibaca: 1255 kali

Baca: Yunus 3:1-10

Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka itu berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah karena malapetaka yang telah dirancangkan- Nya terhadap mereka, dan Ia pun tidak jadi melakukannya.
(Yunus 3:10)


Bacaan Alkitab Setahun:
2 Tawarikh 34-36


Ayat ini sering membingungkan. Bagaimana mungkin Allah yang mahatahu, maha sempurna, dan tak mungkin berbuat salah, bisa membuat rencana untuk menghukum Niniwe, kemudian menyesal atas rencana yang telah dirancang-Nya dan membatalkannya?

Pertama marilah kita memahami tujuan Allah merencanakan hukuman bagi penduduk Niniwe. Bukan untuk pelampiasan balas dendam, atau pemuasan nafsu amarah-Nya. Tetapi untuk menegakkan kebenaran, disiplin dan keadilan. Kedua, Allah yang benar dan adil itu juga Allah yang mahakasih. Keinginan Allah yang utama adalah menunjukkan belas kasihan, bukan melaksanakan hukuman yang dirancang-Nya. Sebab Ia tak ingin seorangpun binasa, tetapi agar setiap orang bertobat, menerima pengampunan dan hidup kekal. (2Pet. 3:9). Hukuman terjadi sebagai konsekuensi akhir akibat kejahatan yang terus dihidupi, dan tak mau menghentikannya. Namun apa jadinya jika penduduk Niniwe bertobat dari tingkah lakunya yang jahat, memohon belas kasihan- Nya, dan Allah tetap menghukumnya? Dia pasti bukan Allah yang maha adil, kasih dan benar. Tetapi Allah yang sewenang-wenang. Justru ketika Niniwe berubah, bertobat dari dosanya, maka Allah pun juga mengubah rencana-Nya untuk menghukum Niniwe. Dia tetap Allah yang konsisten. Ia tetap melaksanakan janji setia-Nya: “sekalipun dosamu merah seperti kirmizi, akan menjadi putih seperti salju; sekalipun berwarna merah seperti kain kesumba, akan menjadi putih seperti bulu domba”(Yes. 1:18). Jika kamu mau menurut dan mendengar Firman Tuhan. —SST

IA TETAP ALLAH YANG KONSISTEN, PADA-NYA TIDAK ADA PERUBAHAN
DAN PERTUKARAN. IA TAK PERNAH LALAI MEWUJUDKAN JANJI-NYA


 

 

 

Copyright © 1999 www.sahabatsurgawi.net
All rights reserved.