HOME

HOME

ABOUT US

KESAKSIAN

AGENDA GEREJA

LINK

CONTACT US

 
Arsip :
 
Renungan Harian
 

GUNUNG BATU KELUPUTAN

Diterbitkan hari Senin, 18 Desember 2017 00:00
Ditulis oleh Edy Siswoko
Dibaca: 1229 kali

Baca: Mazmur 18:1-20

Ya TUHAN, bukit batuku, kubu pertahananku dan penyelamatku, Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung
.... (Mazmur 18:3)


Bacaan Alkitab Setahun:
1 Petrus 3-5


Guncangan gempa 6,2 SR di Malang pada 16 November 2016 terasa sampai ke pulau Bali dan sempat dikhawatirkan memicu tsunami. Rumah kami pun bergetar kencang, lemari kaca terbuka, dan buku-buku berjatuhan. Saya khawatir karena rumah kami tanpa struktur kolom.

Selama pelarian, Daud sering bersembunyi di gunung batu, seperti En- Gedi, Adulam, dan terutama Gunung Batu Keluputan di Maon (1Sam. 23:28). Selain ideal untuk bersembunyi, relung gunung batu dapat melindungi Daud dari badai dan cuaca ekstrem di gurun. Namun, dalam mazmurnya Daud tak pernah membanggakan gunung-gunung batu itu atau, setelah menjadi raja, mendirikan tugu peringatan di situ. Sebaliknya, ia selalu memuji Tuhan sebagai gunung batu yang memberi rasa aman dan menyelamatkannya. Tuhanlah gunung batu keluputan yang sesungguhnya.

Setelah mengalami gempa tadi, saya lebih memahami Mazmur 18. Mungkin kita memilih gunung batu yang salah, seperti merasa terlindung dari penyakit karena makanan sehat, merasa aman mendiami rumah yang kokoh, hidup di negara yang damai, punya banyak teman, memiliki keahlian, penghasilan yang baik, karier menanjak, keuangan yang stabil, atau menduduki jabatan penting. Jika hal itu mengalami guncangan dan iman kita goyah, tampaknya kita telah salah memilih. Tuhanlah gunung batu yang sesungguhnya. Meskipun dalam keadaan sengsara, kita akan merasa damai bersama-Nya. Perlindungan-Nya tak terguncangkan.

—ES/www.renunganharian.net


GUNUNG BATU YANG SEJATI TAK HANYA MELINDUNGI, TETAPI JUGA
MEMBERI RASA DAMAI YANG TIDAK TERPENGARUH TEMPAT DAN KONDISI


 

 

 

Copyright © 1999 www.sahabatsurgawi.net
All rights reserved.