HOME

HOME

ABOUT US

KESAKSIAN

AGENDA GEREJA

LINK

CONTACT US

 
Arsip :
 
Renungan Harian
 

KAPAN MERASA CUKUP?

Diterbitkan hari Senin, 22 Mei 2017 00:00
Ditulis oleh Natanael Benino
Dibaca: 2790 kali

Baca: Filipi 4:10-19

Kukatakan ini bukanlah karena kekurangan, sebab aku telah belajar mencukupkan diri dalam segala keadaan. (Filipi 4:11)


Bacaan Alkitab Setahun:
2 Tawarikh 4-6


Ketika ditanya “Kapan kamu merasa cukup?”, seorang muda menjawab “kalau bisa, sedikit lebih lagi”. Rasa cukup adalah mutiara yang paling berharga. Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Filipi memberi kita pelajaran berharga soal rasa cukup. Paulus tidak hanya sekedar bicara saja, karena dia sendiri juga mengalami. Paulus berkata: “... sebab aku telah belajar mencukupkan diri dalam segala keadaan. Aku tahu apa itu kekurangan dan aku tahu apa itu kelimpahan” (ay. 11-12). Paulus ingin mengatakan bahwa rasa cukup bukan dibawa sejak lahir, ataupun sesuatu yang mudah dilakukan. Paulus tahu bagaimana rasanya mengalami kelimpahan maupun kekurangan. Dia tahu bagaimana rasanya tidak mampu membayar besarnya biaya perjalanan pelayanannya, dia tahu bagaimana rasanya kelaparan, dia tahu bagaimana rasanya tidak ada uang yang tersisa.

Bagaimana dengan kita? Saat kita berkelimpahan maupun kekurangan, memiliki rasa cukup merupakan tantangan tersendiri. Biasanya apabila materi mengalir dengan deras ke kantong kita, kita ingin aliran itu menjadi lebih deras lagi dan kita tidak akan puas sampai kapan pun. Sedangkan ketika kita sedang kekurangan, kita sering mengeluh, apalagi saat kita membandingkan hidup kita dengan orang lain. Belajarlah memiliki rasa cukup karena Tuhan selalu mencukupkan kebutuhan kita, bukan keinginan kita. Karena ketika kita bisa merasakan cukup atas semua yang sudah Tuhan beri, tanpa membanding-bandingkan dengan orang lain, kita akan merasakan kedamaian dan ketenangan. —NBT

SESEORANG DISEBUT KAYA APABILA DIA SUDAH BISA BERKATA “CUKUP”


 

 

 

Copyright © 1999 www.sahabatsurgawi.net
All rights reserved.