HOME

HOME

ABOUT US

KESAKSIAN

AGENDA GEREJA

LINK

CONTACT US

 
Arsip :
 
Renungan Harian
 

MENDERITALAH DENGAN RELA

Diterbitkan hari Rabu, 28 Maret 2018 00:00
Ditulis oleh Heman Elia
Dibaca: 1773 kali

Baca: Matius 16:21-28

Lalu Yesus berpaling dan berkata kepada Petrus, “Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia.” (Matius 16:23)


Bacaan Alkitab Setahun:
Hakim-Hakim 15-17


Difitnah, dibenci, dihina, dijadikan objek caci-maki, dianiaya, bahkan diancam untuk dibunuh. Itulah risiko yang harus dihadapi para pemimpin yang hidup dalam kebenaran. Dalam derajat yang berbeda-beda, kita pun mengalaminya. Tidak tahan dengan berbagai serangan seperti ini, kita mungkin berharap agar Tuhan dengan segera menegakkan keadilan dan membela kita. Kalau boleh, ada mukjizat yang Tuhan lakukan sehingga kita terhindar dari segala ancaman itu secara ajaib. Salahkah harapan demikian?

Sebetulnya, menghindar dari tekanan dan penderitaan adalah usaha yang manusiawi. Namun upaya kita mungkin saja tidak berkenan di hadapan-Nya. Apalagi bila kita memaksakan keinginan untuk membalas perlakuan buruk mereka dengan mendoakan agar mereka ditimpa bencana. Petrus juga tidak rela ketika mendengar Yesus akan mengalami penderitaan dan kematian, sebelum akhirnya bangkit. Secara spontan Petrus menarik Yesus ke samping dan menegur-Nya (ay. 22). Yesus bukan saja tidak menanggapi harapan Petrus itu dengan ramah, Dia bahkan justru memarahi Petrus. Bagi Yesus, Petrus bermaksud menghalangi Yesus menapaki jalan penderitaan yang Allah kehendaki.

Pada malam menjelang kesengsaraan-Nya, Yesus memanggul beban mental dan emosi yang amat dahsyat di taman Getsemani. Namun Dia justru memohon agar kehendak Bapa-Nyalah yang terjadi (Mat. 26:42). Yesus meninggalkan teladan agar kita mengikuti jejak-Nya. Dia pun memberi perintah agar kita taat dalam penderitaan sembari tetap setia mengikut Dia (ay. 24).

—HEM/www.renunganharian.net


YANG TUHAN TUNTUT DARI KITA KETIKA MENDERITA  ADALAH AGAR KITA TAAT DAN TETAP SETIA KEPADA-NYA


 

 

 

Copyright © 1999 www.sahabatsurgawi.net
All rights reserved.